14 Mei 2008

Nasihat Buat Sahabat Di 5 Negara

Saya sebenarnya masih lagi berada dalam tempoh peperiksaan. Minggu lepas, baru selesai ujian lisan. Tidak lama lagi ujian bertulis pula. Dalam kesibukan mengulangkaji pelajaran sebagai persediaan terakhir, tiba-tiba terlintas di hati untuk menyisipkan beberapa nasihat buat diri sekadar sebagai ingatan. Tidak lupa juga buat sahabat-sahabat seperjuangan dalam menuntut ilmu di lima negara: Mesir, Jordan, Syria, Morocco dan Arab Saudi. Harap sudi mendengar nasihat saya sebagai perkongsian bersama.

Peperiksaan sememangnya penting kerana ia merupakan medium untuk mendapatkan apa yang kita harapkan berupa sijil pengajian. Lebih-lebih lagi saya mendapat maklumat bahawa ada sahabat-sahabat yang berada di negara-negara yang saya sebutkan juga sedang menghadapi peperiksaan. Apapun yang kita perlu ingat, bukan sekadar sijil bahkan yang lebih penting ilmu yang ditimba. Adakah kita mampu gunakannya kelak untuk ditaburkan buat anak bangsa seagama.

1) Buat sahabat-sahabat di Mesir, ingat kembali niat asal anda ketika menjejakkan kaki di bumi Kinanah yang penuh keberkatan ini. Untuk itu, perlu selalu kita perbaharui niat. Jangan lupa, kita sekarang menuntut di bumi yang telah melahirkan para ulama' yang hebat-hebat. Belajar di Universiti al Azhar al Syarif yang telah pun berusia 1000 tahun. Di samping sistem pengajiannya yang tersendiri. Semuanya membuatkan kita berasa bangga. Namun kebanggaan kita bukan sekadar pada nama. Kebanggaan kita pada ilmu yang ditimba, mampukah kita amalkan? Mampukah kita taburkan buat yang memerlukan? Mampukah kita mengikut jejak langkah guru-guru kita yang merupakan barisan ulama' terkemuka dalam menjunjung nama baik al Azhar bahkan nama baik Islam? Fikir-fikirkan buat muhasabah kita bersama.

2) Buat sahabat-sahabat di Jordan, anda juga tidak kurang hebat. Berada di bumi yang memiliki nilai sejarah yang tersendiri. Belajar daripada tokoh-tokoh yang hebat. Tak kira anda berada di mana, Mu'tah, Mafrak dan sebagainya, ingat bahawa kita belajar untuk memartabatkan Islam. Ilmu yang dituntut adalah untuk membimbing masyarakat yang sedang menanti kepulangan kita. Anda bangga dengan Jordan? Silakan kerana tidak salah untuk anda berbangga sepertimana kami juga berbangga dengan al Azhar. Namun ingat, nasihat saya tetap sama: Mampukah kita beramal dengan ilmu yang ada? Mampukah kita mengikut jejak langkah guru-guru kita? Mampukah kita memenuhi keperluan masyarakat? Fikir-fikirkan juga..

3) Buat sahabat-sahabat di Morocco, saya sebenarnya kagum dengan anda kerana anda sekarang berada di bumi yang juga telah melahirkan ramai tokoh ulama' yang menjadi idola saya. Tak kira anda belajar di mana jua, satukan niat kembali dan teruskan usaha. Anda perlu berbangga dengan Morocco kerana ulama'nya. Yang penting cambahkan ilmu. Sama sahaja nasihat saya: Mampukah anda beramal dengan ilmu yang ada? Mampukah anda lahir sebagai tokoh ilmuan seperti para ulama' di sana? Mampukah anda mengisi kekosongan jiwa masyarakat kita? Renung-renungkan agar jangan terleka...

4) Buat sahabat-sahabat di Syria, kekaguman saya terhadap anda memang tinggi sekali. Manakan tidak, bumi anda pijak adalah bumi yang melahirkan ramai tokoh ulama' yang berjasa buat Islam. Tak kira anda di mana pun, tuluskan niat. Hidupkan kembali nama para ulama'nya. Timba sebanyak-banyaknya ilmu di sana. Nasihat saya tetap sama buat anda seperti sahabat-sahabat yang lain: Mampukah beramal? Mampukah mengikut jejak langkah para ulama'nya? Mampukah anda menerajui masyarakat? Koreksi kembali...

5) Buat sahabat-sahabat di Arab Saudi, tak kira anda belajar di mana pun, yang penting ikhlaskan kembali niat. Ya, memang bangga belajar di Saudi, namun yang penting kebanggaan itu diterjemahkan melalui tindakan. Dikelilingi tokoh ulama' yang hebat-hebat, tak mustahil anda juga mampu menjadi seperti mereka. Cuma nasihat saya seperti yang lain: Mampukah ilmu itu anda amalkan? Mampukah anda mengikut jejak langkah para guru anda? Mampukah anda mengisi jiwa masyarakat kita? Sekali lagi, muhasabah kembali...

Kita rupanya punya misi yang sama. Belajar di negara-negara yang tidak kurang hebatnya. Hidup bersama para ulama'nya. Menimba ilmu dari mata air yang jernih dan menyegarkan. Maka nasihat saya: Ikhlaskan niat, teruskan usaha untuk mencambahkan ilmu, jangan terlalu cepat puas dengan apa yang ada dan bersedia untuk berhadapan dengan masyarakat. Misi kita satu, langkah kita juga satu. Ketepikan perbezaan pendapat. Yang penting, bila pulang nanti kita bersama-sama membimbing masyarakat. Doa saya, moga Allah satukan hati-hati kita dan membantu kita dalam perjuangan menegakkan agama-Nya. Ya Allah! Perkenankanlah...

Selamat meneruskan perjuangan menuntut ilmu dari saya di bumi Kinanah, bumi para Nabi, bumi al Azhar al Syarif, Mesir (semoga Allah memeliharanya)..

2 ulasan:

Mohd Adam-Zurairi Mohd Rawi berkata...

salam..

syukrah atas nasihat..bila pkir2 balik saya rasa mcm tak nak balik awal jer lps grad nih..ye lah..bnyk bnda tak ckup sbg bkalan nk balik msia...amalan??Tuhan je tau banyak ke ckit...mcm2 bermain kt fikiran..syg utk tgglkan Jordan..kerana disini wat saya banyak ingat pada Tuhan dan agama..trimas kerana mengingatkan.

Abu Sofeyyah DM berkata...

jom kita pergi 'tembak' syaitan dlm hati manusia.........hehehe dengan nazrah madad Rasul Allah dan ahli bait baginda.

dtglah ziarah blog saya.

dari ikhwan Dusuqiyyah