19 Oktober 2008

Naruto: Pada Pandangan Saya...


Saya bukanlah peminat kartun secara total. Cuma ada beberapa kartun yang menarik perhatian saya. Kalau dulu saya pernah menulis komentar tentang kartun The Law Of Ueki, kali ini saya ingin mengulas tentang kartun Naruto pula. Pada asalnya, saya tidak berminat pun tentang kartun ini. Saya pelik melihat gelagat sebahagian kawan-kawan yang memberi perhatian serius terhadap kartun ini sama ada dengan membaca komik atau menonton siri-siri kartun ini. Namun setelah saya pun terlibat sama dalam memberi tumpuan terhadap kartun ini, saya sedar ada beberapa aspek yang membuatkan rakan-rakan saya menjadi peminatnya. Saya tidak pasti adakah sesiapa pernah menulis ulasan tentang Naruto. Jika ada, saya mungkin sekadar menambah ulasan tersebut daripada perspektif saya sendiri. Saya juga tidak pasti adakah faktor minat saya terhadap Naruto sama seperti faktor minat rakan-rakan lain yang membuatkan mereka menjadi peminat kartun ini. Yang pasti, faktor minat setiap orang adalah berbeza. Bagi saya, kartun Naruto memiliki beberapa aspek yang menarik minat saya. Cuma saya menulis tentang Naruto di sini sekadar untuk meluahkan beberapa perkara menarik tentang kartun ini berdasarkan penelitian saya sepanjang menonton kartun ini.

Saya tidak berminat untuk mengulas tentang watak utamanya, Naruto. Begitu juga tentang watak-watak lain yang tidak kurang menariknya. Tidak juga berminat untuk membicarakan tentang apa itu genjutsu, ninjutsu dan taijutsu serta beberapa teknik dan aksi-aksi yang dipertontonkan menerusi siri-sirinya. Saya hanya mengulas tentang positif dan negatifnya kartun ini. Juga cuba membaca pemikiran pencipta kartun ini menerusi plot yang dipaparkan.

Positifnya kartun ini adalah nilai-nilai murni yang ditonjolkan. Ini dapat kita lihat menerusi watak utamanya sendiri, Naruto yang tidak mengenal erti putus asa. Sanggup melakukan apa saja termasuk mengorbankan diri sendiri untuk melindungi kawan-kawannya yang pada prinsipnya adalah perkara yang sangat penting dalam hidupnya setelah sekian lama dipinggirkan dan hidup dalam kesunyian. Menerusi watak Naruto, Kishimoto Masashi (penciptanya) cuba memberitahu kita bahawa usaha yang gigih itu lebih berkesan berbanding bakat yang ada tapi tidak diasah. Ada beberapa watak yang genius (atau memiliki bakat istimewa) seperti Sakura, Sasuke, Shikamaru dan Neji. Namun usaha gigih yang ditunjukkan oleh Naruto kelihatannya berjaya mengatasi kesemua watak ini. Sikap ini juga ada pada Rock Lee yang tidak berbakat dalam menggunakan genjutsu dan ninjutsu namun usahanya yang gigih membuatkan beliau berjaya memanipulasi taijutsunya dengan baik dan berkesan. Naruto, dilihat sebagai seorang yang memiliki sikap luar biasa baik dalam latihan mahu pun sifat setiakawan. Saya berpandangan Kishimoto ingin menonjolkan kepada penonton bahawa inilah sikap yang wujud dalam diri rakyat Jepun sendiri. Apa yang ditonjolkan dalam kartun ini, semuanya untuk memberitahu kita tentang watak orang Jepun dan kebudayaan mereka. Saya juga berpandangan bahawa jika Kishimoto ingin menonjolkan usaha gigih itu mampu mengatasi bakat yang terpendam, maka yang sewajarnya bagi kita di alam realiti adalah bakat dan usaha perlu dikombinasi bersama untuk menghasilkan natijah yang luar biasa. Setiap orang dilahirkan dengan bakat terpendam sama ada dia sedar atau tidak. Bakat ini baik berbentuk mental mahu pun fizikal perlu diasah dan dikembangkan lagi serta diletak pada tempatnya. Maka usaha gigih diperlukan bagi merealisasikan bakat tersebut. Jika tiada usaha gigih, maka bakat tersebut akan terus terpendam dan akan lenyap begitu saja.

Saya melihat Kishimoto membahagikan sifat-sifat positif pada setiap watak secara saksama. Naruto dengan sikap gigih dan setiakawan. Begitu juga Lee. Shikamaru dengan ketajaman akalnya. Sasuke dengan sikap tenangnya. Begitu juga beberapa sikap yang jika digabungkan pasti akan menghasilkan satu watak lain yang luar biasa. Namun, Kishimoto seolah-olah ingin memberitahu kita bahawa manusia itu tidak sempurna. Ini adalah suatu hakikat. Kerana itu perlu wujudnya kerjasama bagi menampung kekurangan yang wujud dalam diri setiap insan di samping menyokong sesebuah kumpulan dengan bakat yang wujud. Sebagai contoh dalam kumpulan 7 (kumpulan Kakashi) yang terdiri daripada Naruto, Sasuke dan Sakura. Jika kita analisis setiap watak yang ada dalam kumpulan ini, kita akan dapati setiap kelebihan yang ada pada setiap watak membuatkan kumpulan ini menyerlah. Naruto yang gigih, tidak mengenal putus asa dan sanggup berkorban tetapi memiliki otak yang lembap telah disokong oleh Sasuke dan Sakura yang memiliki otak yang genius. Namun sikap gigih yang ada pada Naruto kurang dilihat ada pada dua watak ini tetapi ia menjadi pencetus semangat buat Sasuke dan Sakura bahkan buat watak-watak yang lain. Begitu juga watak-watak yang wujud dalam kumpulan-kumpulan yang lain. Menyedari bahawa setiap orang memiliki bakat yang berbeza dan kekurangan yang tersendiri, maka gerak kerja perlu dilakukan secara kolektif. Itulah peri pentingnya sesebuah misi itu dilaksanakan secara 'teamwork' sebagaimana yang sering diwarwarkan oleh kartun ini.

Saya juga sebenarnya menganalisis pembawaan kartun ini. Adakah ianya benar-benar sesuai untuk ditonton oleh kanak-kanak ataupun bagaimana. Saya dapati ianya mengandungi plot yang berat dan tidak sesuai untuk kanak-kanak. Saya kurang pasti apa tujuan sebenar Kishimoto mencipta kartun ini untuk tontonan kanak-kanak sedangkan ada beberapa plot yang agak berat serta sesuai ditonton oleh golongan dewasa. Seperti masalah politik yang berlaku di antara negara-negara yang diwujudkan dalam kartun ini. Ia dibicarakan bukan dengan bahasa yang mudah tapi ada unsur-unsur berat juga. Ada juga aksi ganas yang berakhir dengan pertumpahan darah. Apa yang saya fikirkan ialah Kishimoto bukan sekadar ingin menjadikan kartun ini ditonton oleh golongan kanak-kanak sahaja, bahkan boleh diterima oleh golongan dewasa juga. Mungkin ini adalah faktor yang mendorong beliau mencipta plot yang sebegini. Cuma saya melihat kartun ini lebih sesuai ditonton oleh golongan dewasa berbanding kanak-kanak walaupun ia adalah kartun!

Dari segi negatifnya kartun ini khususnya buat penonton yang beragama Islam adalah kedapatan unsur-unsur agama Buddha yang diterapkan dalam kartun ini. Ada juga unsur syirik dan tahyul seperti hikmat-hikmat yang boleh mengubah lanskap alam semulajadi menjadi sebuah lanskap yang lain. Ada satu siri yang terdapat dalam Naruto Shiipuuden yang mana Kapten Yamato telah mencipta air terjun dan menumbuhkan pokok dengan menggunakan gabungan elemen air dan tanah. Ertinya manusia ada kemampuan untuk mencipta alam. Ini sudah pasti bercanggah dengan pegangan umat Islam yang mempercayai kewujudan satu pencipta sahaja. Ada juga teknik-teknik lain ditonjolkan yang kesemuanya mengundang kepada kepercayaan karut. Namun kita sedia maklum kartun ini dicipta oleh individu yang bukan beragama Islam. Bahkan saya melihat kartun ini lebih banyak menonjolkan watak yang tidak percayakan tuhan. Jadi nampaknya kita perlu mengawal pemikiran kanak-kanak kita apabila mereka menonton kartun ini. Inilah akibat jika kartun yang ada nilai murni tetapi dicipta oleh golongan yang bukan beragama Islam atau tidak pasti status agamanya (beragama atau atheis).

Konklusinya, kartun boleh menjadi medium yang baik untuk memperkenalkan kebudayaan dan sikap sesebuah kaum. Disamping percubaan untuk menerapkan nilai-nilai murni. Ini memang dapat kita lihat dengan jelas menerusi kartun Naruto. Cuma nasihat saya buat peminat-peminat Naruto; ambil yang jernih dan buang yang keruh daripada kartun ini khususnya buat peminat-peminat yang beragama Islam. Akhir kalam saya tutup dengan kata-kata Naruto yang cukup terkenal, "Saya tidak bagus dalam berputus asa. Itu adalah cara saya sebagai ninja!"



3 ulasan:

member kuliah berkata...

naruto....sedap ke citer nie..mcm ngarut je..lepas tu byk pulak episod die...bile nk abis..ke xde penghujungnya...klu dah minat mmg x bleh dihalang...hmmm

halim qittun berkata...

aade satu lg yg kite leh amek positif cter ni..
konsep usrah yg ptut kte perkukuhkan..mgkin pencipta watak kartun ni x faham konsep usrah mnurut prspektif islam..
tp yg jelasnye, setiap pelajar itu dletakkan dalam kumpulan dan diketuai oleh gurunya..cam naruto, sasuke n sakura..dbawah pmantauan gurunye..spe lak namenye..lupe plak..
haa, mksudnye, usrah tu penting le, kne ade naqib, kne taaruf sesama ahli usrah..mcm naruto n kawan2nye..

luvGreen berkata...

Assalamu'alaikum..

mmg btul sbnrnye ape yg ditulis 2..
sy juga peminat naruto..
walaupun sy jarang tengok..
tp ade pengajaran dlm setiap episod..
mmglah bnyak episodnye..
supaya lbh rmai org akan mengikuti setiap ceritanye..
pe2 pun,jika cerita mmberi manfaat kpd dr..
x salah minat.
wslm.