23 Februari 2009

Malaikat: Lelaki Atau Wanita?

Hukum Menyatakan Malaikat Sebagai Lelaki Atau Wanita


Oleh: Sayyid Abul Fadhl Ahmad bin Qurtum al Husaini al Maliki.

Alih bahasa: Humair


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين. والصلاة والسلام على أفضل المرسلين سيدنا محمد الصادق الأمين ورضي الله عن آله الطاهرين وصحابته الطيبين والتابعين لهم بإحسان الى يوم الدين.


Ini adalah jawapan terhadap soalan yang seringkali diajukan kepada saya daripada segolongan pelajar iaitu: Apakah hukumnya menyatakan malaikat sebagai lelaki atau wanita?


Saya menjawab sambil memohon taufiq daripada Allah Ta'ala:

Ketahuilah –semoga Allah merahmati anda- sesungguhnya sabit di dalam syara' bahawa para malaikat itu hanya menjelma dengan menggunakan bentuk lelaki, bukan dengan bentuk wanita. Oleh itu, sesiapa yang menyatakan bahawa para malaikat itu adalah wanita beerti dia telah menyalahi pemahaman syara' dari sudut nas dan makna serta menyalahi ijma' umat Islam. Allah Ta'ala berfirman:


إِنَّ الَّذِينَ َلا ُيؤْمِنُونَ بِاَلأخِرَةِ لَيُسَمُّونَ الْمَلآئِكَةَ تَسْمِيَةَ الأُنْثَى


Mafhumnya: Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman terhadap Akhirat menamakan para malaikat itu dengan nama wanita. [al Najm: 27]


Allah Ta'ala berfirman lagi:


أَمْ خَلَقْنَا الْمَلآئِكَةَ إِنَاثَا وَهُمْ شَاهِدُونَ


Mafhumnya: Adakah patut Kami menciptakan para malaikat itu berjantina wanita lalu mereka menyaksikan (kejadian tersebut)?! [al Soffaat: 150]


Firman-Nya lagi:


وَجَعَلُوا الْمَلآئِكَةَ الَّذِينَ هُمْ عِبَادُ الرَّحْمَنِ إِنَاثًا أَشَهِدُوا خَلْقَهُمْ سَتُكْتَبُ شَهَادَتُهُمْ وَيُسْأَلُونَ


Mafhumnya: Mereka (orang-orang yang tidak beriman) menjadikan para malaikat yang merupakan hamba-hamba Ar Rahman (Allah) sebagai wanita. Adakah mereka menyaksikan penciptaan para malaikat itu? (Jika benar mereka menyaksikannya) pasti kesaksian mereka itu akan dicatat dan dipersoalkan. [al Zukhruf: 19]


Daripada Sayyidah Aisyah رضي الله عنها bahawasanya Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم bersabda:


خُلِقَتِ الْمَلآئِكَةُ مِنْ نُورٍ وَخُلِقَ الْجَآنُّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ وَخُلِقَ آدَمُ مِمَّا وُصِفَ لَكُمْ


Mafhumnya: Malaikat itu dicipta daripada cahaya. Jin pula dicipta daripada lidah nyalaan api (yang tidak berasap). Manakala Adam dicipta daripada bahan yang telah disifatkan buat kamu (iaitu tanah).[1]


Sekiranya dia mendakwa bahawa kenyataannya itu (malaikat adalah wanita) sebagai takwil, maka ia adalah takwil yang jauh daripada maksud sebenar seolah-olah seperti tiada takwil. Oleh kerana itu, sesiapa yang mendakwa bahawa malaikat itu adalah wanita, dia dihukum sebagai kafir kerana menyalahi keterangan al Quran, Sunnah dan Ijma'. Tiada lagi penjelasan selepas penjelasan yang sebegini.


Manakala sesiapa yang mengatakan bahawa para malaikat itu adalah lelaki, dia juga tersalah dalam memahami nas syara'. Cuma takwilnya adalah takwil yang hampir dengan maksud sebenar kerana ia mempunyai asal ditambah pula dengan kewujudan syubhah yang dipegang oleh orang yang menyatakan pendapat ini serta hadith-hadith yang menyebutkan mengenai penjelmaan malaikat dalam bentuk lelaki di antaranya hadith Sayyiduna Umar رضي الله عنه yang berbunyi:


بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوسٌ عِنْدَ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وآله وسلم إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ.... ثم قال فى آخره: قال- أى رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم: ( فَإِنَّهُ جِبْرِيلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ).


Mafhumnya: Ketika kami sedang duduk di samping Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم , tiba-tiba muncul seorang lelaki…… kemudian Sayyiduna Umar berkata di penghujung hadith ini: Baginda pun menjawab,"Itu adalah Jibril yang datang untuk mengajar kamu tentang urusan agama kamu."[2]


Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Muslim. Oleh itu, sesiapa yang menyatakan bahawa malaikat itu adalah lelaki, dia hanya dihukum fasiq sebagai permulaan bukannya kafir berdasarkan kepada syubhah yang dijadikannya sebagai sandaran. Namun jika kita memperincikan kepada mereka bahawa malaikat itu bukan lelaki dan kita hilangkan syubhah yang dipeganginya berdasarkan dalil-dalil daripada al Quran, Sunnah dan Ijma' yang memberikan keyakinan dengan menyatakan bahawa malaikat itu adalah makhluk yang dicipta daripada cahaya. Mereka itu tidak disifatkan sebagai lelaki, wanita mahupun jantina yang lain. Mereka tidak makan, minum, berkahwin, membuang kotoran, letih dan tidak melanggar perintah Allah Ta'ala dan berdasarkan kaedah yang berbunyi:


لاَزِمُ الْمَذْهَبِ الْبَيِّنِ لاَزِمٌ


Ertinya: Kelaziman mengikut pendapat yang jelas itu adalah lazim juga (wajib)


Maka hukum fasiq tadi boleh berubah menjadi kafir kerana kaedah menyatakan:


اَلْحُكْمُ يَدُورُ مَعَ الْعِلَّةِ وُجُودًا وَعَدَمًا


Ertinya: Kewujudan atau ketiadaan sesuatu hukum itu berlegar bersama-sama 'illah (sebab).


Cuma kita menyatakannya sebagai fasiq supaya kita tidak terlalu cepat menjatuhkan hukuman kafir kepada orang ramai yang merupakan majoriti umat Islam hanya dengan pendapat yang telah kami jelaskan ini kerana boleh jadi ia merupakan masalah yang tidak diketahui ramai. Oleh itu, kita wajib menjelaskan kepada mereka hukum yang sebenar dengan mendirikan hujah. Kerana itu kami memperincikan penjelasan hukum mengenai mereka (yang berpendapat bahawa malaikat itu lelaki). Adapun orang yang mendakwa dirinya sebagai alim dan mengatakan bahawa malaikat itu berjantina wanita, maka dia sememangnya dihukum kafir tanpa perlukan perincian lagi berdasarkan pendapat pertama yang telah kami nyatakan di atas. Ini adalah mazhab Ahli Sunnah wal Jama'ah. والله ورسوله أعلم

وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين. وصل اللهم على سيدنا محمد وعلى آله الطيبين الطاهرين.


Ditulis oleh:

Yang faqir terhadap rahmat Tuhannya,

Abul Fadhl Ahmad bin Mansur Qurtum al Husaini al Maliki al Falestini,

Semoga Allah merahmatinya, kedua ibu bapanya dan sesiapa sahaja yang melakukan kebaikan terhadapnya.


Bibliografi:

1) Musnad Imam Ahmad bin Hambal, tahqiq Sidqi Muhammad Jamil al 'Attor, jilid 9, cetakan tahun 1414 H (1993 M), terbitan Darul Fikr, Beirut dengan kerjasama al Maktabah al Tijariyyah.

2) Sohih Muslim, Imam Muslim bin al Hajjaj al Naisaburi, tahqiq Syeikh Kholil Makmun Syiha, cetakan tahun 1426 H (2005 M), terbitan Darul Ma'rifah, Beirut-Lubnan.

3) Al Arba'in al Nawawiyyah, Imam Abu Zakariyya Muhyiddin Yahya bin Syaraf al Nawawi, tahqiq Mahmud al Arnaut, cetakan tahun 1418 H (1997 M), terbitan Darul Basyair, Damsyiq.



[1] Musnad Imam Ahmad, 9/25249. Sohih Muslim, 60/2996_ 7420.

[2] Sohih Muslim daripada hadith yang panjang, 1/8 _ 93, Kitab Iman. Imam al Nawawi meletakkan hadith ini sebagai hadith kedua di dalam kitab beliau yang terkenal al Arba'in al Nawawiyyah.

Tiada ulasan: